Hati malaikat, cinta malaikat

Malaikat yang membantu orang
Saya percayai semua orang ada simpati, tetapi kebanyakan masa kita hanya bersimpati, tidak bertindak, memberi bantuan kepada yang memerlukan bantuan. Yesus semasa dia masih hidup, menjana keajaiban kerana bersimpati dengan lima ribu orang yang mengikut dia yang lapar, mengubati orang yang sakit dan dihantui kerana bersimpati, cinta dia ada tindakan yang sebenar.
Ada satu program di stesen TV yang bernama “mencari malaikat” amat mengharukan. Memang, masyarakat kita ada banyak orang kasian yang memerlukan bantuan. Banyak kali apabila bercakap tentang simpati, orang ramai akan fikir tentang pengemis, persoalan selalunya mengelilingi patutkah memberi pengemis wang. Tetapi saya fikir, selain itu, kita juga boleh menumpu perhatian kepada sekeliling kita, lihat sama ada suadara-mara atau kawan yang memerlukan kasih saying kita. Mari kita belajar menjadi seorang malaikat yang membantu orang dengan tindakan yang sebenar.
Poris yang bersimpati
Cikgu Mo:“Kanak-kanak, mahukah kamu mendengar cerita?”
Kanak-kanak:“Mahu, mahu, mesti mahu! Cikgu, cepat cakap!”
Cikgu Mo:“Pada zaman dahulu, ada seorang orang kaya yang bernama Poris…”
Kanak-kanak:“Orang kaya? Mesti sangat angkuh dan sombong!”
Cikgu Mo:“Kamu jangan memburukkan semua orang kaya.
Kanak-kanak:“Ya…”
Cikgu Mo:“Pada masa itu ada seorang janda miskin yang bernama Rut. Walaupun suami Rut telah mati, tetapi dia tidak meninggalkan ibu suami yang telah tua, sangat jarang berlaku!”
Kanak-kanak:“(Mengangguk kepala) Ya…”
Cikgu Mo:“Pada zaman itu, agak susah Rut seorang perlu menyara nenek dan diri sendiri. Demi meneruskan kehidupan, dia perlu pergi tanah Poris setiap hari, mengikut orang yang menuai gandum, mengutip yang meninggal.”
Kanak-kanak:“Sangat kesian, berapa dia boleh kutup sebegini?”
Cikgu Mo:“Ya! Dia dari siang hingga malam mengutip gandum yang meninggal, sangat susah payah…tetapi Rut berjumpa dengan Poris yang bersimpati, kamu tahu apa yang Poris lakukan?”
Kanak-kanak:“Tidak tahu.”
Cikgu Mo:“Selepas Poris ketahui perkara Rut, lalu menyuruh orang suruhan dia tidak menghina dia, menakutkan dia, malah membenarkan dia mengutip gandum yang telah dikumpul! Poris malah menyuruh orang suruhan dia mengambil gandum yang dikumpul dan tinggalkan di atas tanah, agar Rut boleh mengutipnya. Kamu semua katakan, adakah Poris seorang orang kaya yang bersimpati, berkasih sayang, baik hati?” Yesus kerap mengajar kita harus sayangi orang lain seperti diri sendiri, belajar cintai orang lain, berapa banyak kamu telah lakukan?
Simpati
Ada orang bertanya: “Apakah itu simpati?” Ya, ini memang susah dijawab. Secara ringkas, simpati adalah kemampuan memahami perasaan orang. Ia perasaan yang kuat, boleh membuat kita lebih prihatin mereka yang berada dalam kesusahan, tragis dan kesukaran.

Menurut (Kamus Cina Modern), simpati bermakna berperasaan terhadap apa yang berlaku kepada orang lain. Oleh itu, kita semua orang mempunyai emosi asas ini, namun, simpati orang semakin berkurang dihakis hidup, menyebabkan simpati telah berubah…orang menjadi semakin mementingkan diri sendiri!

Berikut merupakan beberapa soalan dan jawapan yang menyebabkan orang rasa sedih dan tidak berdaya, sangat realistic, tetapi juga merupakan pandangan orang ramai, bagaimanakah dengan kamu? Adakah kamu bersetuju?

Soalan❢:Apakah yang kamu rasa paling penting sekarang?
Jawapan:Wang. Ada wang boleh beli segala-galanya, tiada wang tiada status, segala-galanya tidak berpuas hati, tidak selesa apabila dinampak orang.


Soalan❢:Adakah kamu akan memberi wang apabila nampak pengemis?
Jawapan:Tidak, saya rasa orang seperti mereka sangat kaya, mungkin mempunyai lebih banyak wang daripada saya!


Soalan❢:Adakah kamu akan menolong anak terencat akal apabila lihat mereka dibuli?
Jawapan:Bergantung kepada situasi, biasanya tidak, ada orang lain yang akan membantu.


Soalan❢:Adakah kamu akan membantu sekiranya nampak orang merompak?Adakah kamu berharap orang lain membantu kamu apabila kamu dirompak?
Jawapan:Tentulah tidak akan membantu, saya rasa saya tiada kemampuan ini, lebih baik tidak mempeduli perkara yang tidak berkaitan dengan saya. Er…saya dirompak, tentu saya berharap ada orang membantu.


Soalan❢:Ramai orang kata orang sekarang mementing diri sendiri, sejuk hati tidak berbelas kasih, apakah pendapat kamu?
Jawapan:Tiada cara! Masyarakat sekarang memang begitu. Selalunya orang baik tiada balasan baik, menjadi orang baik mungkin mendatangkan masalah, ditipu orang, disyaki, dikhianati, kenapa menjadi orang baik? Lebih selamat dan panjang umur kalau pentingkan diri sendiri, sejuk hati, tiada belas kasihan…


Adakah kamu bersetuju dengan jawapan di atas? Kalau ya, kamu perlu fikir dengan teliti semula. Sebenarnya, bersimpati pelajar lemah, orang yang badan lemah, mengambil berat orang yang memerlukan bantuan, ini sudah dapat menunjukkan simpati kita. Simpati adalah perasaan orang yang paling tinggi, tidak dapat dibeli oleh wang. Walaupun masyarakat semakin banyak masalah, tetapi kita tidak boleh membuangkan perasaan ini, kita perlu menggunakan kebijaksanaan untuk mengenali dan mengenali. Menyembunyikan perasaan dalam hati memang tidak patut!
Cerita sebenar
Baik hati tiada balasan baik
Pada suatu pagi, sepasang suami isteri bersiap sedia untuk menaiki kereta pergi pasar membeli-belah, dalam perjalanan mereka nampak seseorang berbaring di atas lantai di hadapan lampu isyarat. Kerana berasa hairan, mereka menghentikan kereta dan menghampiri orang itu, mereka terkejut melihat seorang penunggang basikal wanita yang berbaring di atas lantai, kaki dan tangan patah, tidak dapat bergerak, berteriak kerana dilanggar oleh sebuah kereta.
Suami isteri ini membuat panggilan kepada balai polis selepas mengetahui keadaan. Kira-kira selepas sepuluh minit, polis telah tiba, mereka memberitahu apa yang mereka ketahui, tetapi difitnah polis bahawa mereka melanggar mangsa, mereka tidak tahu apa yang patut dilakukan. Nasib baik ada beberapa orang yang melalui memberi keterangan, kalau tidak perkara akan menjadi lebih teruk.
Apabila mereka berhadapan dengan tuduhan polis yang tidak munasabah, mereka berasa tidak berdaya. Walaupun rasa tidak puas hati, tetapi atas wanita itu perlukan bantuan, mereka tidak mengambil berat. Di samping itu, mereka mendesak pegawai polis untuk mengerjakan ambulans, seakan tidak bimbang mereka akan dituduh sebarangan.
Kalau kamu juga mengalami perkara yang sama, bagaimanakah kamu mengendalikannya? Apakah yang kamu belajar dari cerita ini? Ambil kesempatan ini untuk menguji bagaimanakah sikap kita terhadap masyarakat dunia ini…
Penilaian semasa:
Sila membuat penilaian mengikut fikiran dalaman kamu, adakah kamu rasa pasangan suami ini terlalu menyibuk?
  1. Selepas nampak polis terus lari, agar tidak ditanya.
  2. Jadi orang baik, patut menunggu sampai ambulans menghantar mangsa ke hospital baru meninggalkan, dengan itu baru boleh memastikan dapat membantu orang lain.
  3. Diri di tepi dan menonton, agar tidak dikata orang lain.
  4. Perkara itu telah berlaku, menghentikan kereta tengok atau mengelilingnya pun tidak membantu, tentu ada orang baik lain akan membantunya.
  5. Kalau tiba-tiba menghentikan kereta mungkin akan menyebabkan kesesakan lalu lintas, mungkin akan mengakibatkan kemalangan.
  6. Memanggil polis sudah cukup.
  7. Berdepan dengan tuduhan polis, kamu akan rasa tidak senang hati, meninggalkan tempat itu dengan segera.
  8. Berunding dengan polis sehingga dia dipujuk kamu.
  9. Tidak dapat memahami kesakitan mangsa, ini perkara yang sangat biasa.
Analisis:
Ya: Kamu tahu membantu orang sesuatu yang baik, tetapi kamu takut mendatangkan masalah kerana membantu orang, atau perlu berdepan dengan tuduhan yang tidak diperlukan. Oleh itu, kamu sanggup sejuk hati, tidak mengambil berat. Simpati yang sedikit kamu pun hilang cepat. Kamu selalunya menggunakan alasan bahawa ramai orang yang perlu dibantu di dunia ini, berapa banyak kita boleh bantu? 

Tidak: Kamu rasa kamu perlu bertindak, membantu orang diri juga rasa gembira, walaupun kamu disusahkan orang lain, kamu tetap membantu orang. Kamu rasa kebenaran tetap ada, walalupun membantu orang mendatangkan masalah. Kamu rasa kalau tidak memberi bantuan segera kepada orang yang memerlukan bantuan, kamu akan rasa resah.
Temu bual
Mereka semua golongan remaja yang berpandangan tidak sama terhadap simpati, kerana simpati, pernah ditipu atau dibantu, mari kita dengar apa yang mereka katakan!
Ling: Saya masih ingat pada suatu malam, saya balik lewat kerana urusan rasmi, dan kerana itu saya terlepas bas awan yang terakhir. Saya mengambil telefon bimbit dan ingin memanggil keluarga untuk bantuan, tetapi tidak sangka telefon tiada bekalan elektrik, saya juga tidak dapat cari telefon awam. Tanpa cara, saya mencari bantuan dari orang awam. Selepas lama mencari, saya berjaya berjumpa dengan “penyelamat”, dia meminjam telefon bimbit kepada saya untuk menghubungi ahli keluarga, ini menyelesaikan masalah saya. Nasib baik bukan semua orang menganggap orang yang mencari bantuan adalah orang jahat!


Wen Shi: Hari itu saya berbual dengan kawan di kedai kopi, ada seorang gadis bisu menggunakan bahasa isyarat untuk meminta kita membeli anak patung yang ada di tangannya. Kawan saya melambai tangannya memintanya meninggalkannya, saya pula memilih dengan teliti di tepi, selepas membayar sepuluh ringgit, saya memilih satu anak patung yang comel. Selepas itu, kawan saya mengatakan saya bodoh, katanya orang ini berpura-pura pekak dan bisu untuk mendapatkan simpati orang lain. Tetapi saya rasa kalau ia tidak mencederakan saya, saya pun boleh membantu orang, saya sanggup membayar wang yang sedikit ini.


Po: Ada ramai pengemis yang cacat di Puduraya, ada yang tahu bermain gitar, piano elektrik atau menjual kertas tisu. Pada suatu hari, saya menaiki bas balik kampung, seorang pengemis dengan tongkat mengemis dengan saya, saya kerana mengejar masa lalu memberi dia sedikit wang. Tidak lama kemudian, saya nampak dia di tandas, dia sedang berbual dan ketawa dengan beberapa pengemis lain sambil mengira wang yang didapati melalui mengemis, masa itu saya rasa saya tertipu.


Membantu orang diri rasa gembira
Untuk tidak menyesal apabila sampai pengakhiran hayat, is lebih baik belajar bertanggungjawab pada diri sendiri, bersimpati kepada orang lain. Kita sering nampak seorang yang sudi membantu orang lain, kehidupan akan lebih bermakna, berbanding dengan main, minum dan main, membantu orang mendatang kegembiraan dalam jangka yang panjang. Simpati adalah asas mengamal, kerana ada simpati, maka ada tindakan untuk membantu orang.
Sebenarnya ini bukan teori yang komplek, oleh itu, jangan ragu: fahami orang lain memanfaatkan kita; jangan ragu: orang lain gembira, kita juga akan gembira; jangan menafikan: masyarakat huru-hara, kita tidak aman; perlu sentiasa mengingati diri, lebih banyak pemikiran yang buruk, kita akan lebih derita.
Mungkin ada orang akan kata: “Bukan kita hilang kasing sayang, hanya masyarakat ini tidak lagi comel!” Namun saya fikir, kita juga ahli masyarakat, tidak kira bagaimana dengan orang lain, kita patut lakukan yang sepatutnya. Orang lain tidak bersimpati adalah masalah orang lain, kita mesti lakukan yang terbaik, jangan sejuk hati.
Kitab mengajar kita memberi lebih berbahagia daripada menerima (Kisah bab 20 kata 35), juga memberitahu kita sekiranya berdaya mengamal, tidak boleh mengabaikan, perlu memberi bantuan kepada mereka yang memerlukan bantuan (Amsal 3:27). (1 John) bab 3 kata 17 juga berkata: “Semua orang yang mempunyai harta benda di dunia, tidak bersimpati apabila nampak saudaranya miskin dan berkurangan, bagaimanakah cinta Tuhan ada dalam hati dia?”
Dua ayat di atas nampaknya susah dilakukan, tetapi sebagai Kristian, kita memang patut mengamal demi Tuhan, kita juga patut lebih perhatian kepada sifat dan sikap kita, agar orang lain mengenali kita sebagai anak Tuhan. Di samping itu, kita mesti mengenali motivasi kita semasa mengamal, tidak patut mengamal kerana ingin mendapat pujian orang lain. Kerana kitab berkata: “Semasa kamu mengamal, kamu tidak patut sebarkan, seperti apa yang dilakukan oleh orang munafik dalam rumah dan jalan, untuk mendapatkan pujian orang. Saya beritahu kamu semua, mereka sudah mendapat ganjaran mereka.” (Matius 6:2) Orang jika mendapat pujian orang tetapi hilang ganjaran dari Tuhan, sangat tidak berbaloi kan?
Cerita
Melihat simpati dari kitab

Pada masa dahulu, ada seorang orang miskin, kehidupannya sangat susah. Suatu hari, dia datang ke rumah seorang jutawan. Orang miskin mengatakan situasinya yang susah kepada jutawan itu, percakapannya sangat mengharukan, orang di sekelilingnya pun menangis, jutawan juga terharu.
Orang miskin berasa gembira, dia ingat dia dapat mendapat manfaat dari jutawan. Siapa tahu, dia mendengar jutawan berkata kepada hambanya: “John, cepat menghalaukan orang miskin ini keluar, dia memecahkan hati saya.” Orang miskin ini ingin mendapat simpati jutawan, tidak sangka dia berakhir dihalau keluar.
Di sekolah, cikgu mengajar kita agar membantu orang lain, menolong golongan yang lemah. Tetapi apabila kita telah dewa, kita dapati banyak di masyarakat tidak sama dengan anggapan kita. Orang baik tidak semestinya ada balasan baik, orang yang bersimpati diggunakan oleh orang. Lama-kelamaan, kita hilang rasa simpati, tidak memberi bantuan kepada mereka yang memerlukan bantuan, adakah kita patut begini?
Sebagai Kristian, kita perlu mencari jawapan dari kitab, apakah ajaran kitab tentang simpati?
  1. Sepuluh arahan Tuhan
  2. Sepuluh arahan Tuhan, selain empat arahan pertama adalah terhadap Tuhan, enam arahan yang lain mengajar kita bagaimana berhadapan dengan orang. Dalamnya tidak kurang ajaran simpati, contohnya: sayangi ibu bapa, jangan tidak mempedulikan ibu bapa semada mereka tua; tidak boleh membunuh orang, tidak boleh berzina, tidak boleh mencuri, tidak boleh membuat saksi palsu, tidak iri hati harta benda orang lain, semua arahan ini mengajar orang agar tidak membuli orang yang lemah, tidak menyebabkan orang lain mengalami kesusahan, ia adalah akhlak yang paling asas. Adakah ini berkaitan dengan simpati? Ya, semua ajaran ini mengajar kita berfikir untuk orang lain, tidak memberi apa yang diri tidak ingin, bukankan ini asas simpati?

  3. Orang samalia
  4. Metafora orang samalia adalah contoh simpati yang baik (Luke bab 10). Metafora ini beritahu kita bahawa cinta orang bukan sahaja di dalam gereja sahaja. Metafora yang di cakap Yesus: Ada seorang dari Yerusalem pergi ke Yerikho, dalam perjalanan dia bertemu dengan perompak! Perompak merompak harta dia, menanggalkan pakaiannya, meninggalnya di tepi jalan selepas memukulnya. Tidak lama kemudian, seorang iman berlalu, dia nampak dia, tiada reaksi lalu melalui; datang seorang orang Lewi, nampak dia, tiada reaksi dan melaluinya. (Kamu perlu ketahui bahawa iman dan orang Lewi merupakan tokoh agama pada masa itu!) Kemudian, datang seorang samalia, dia nampak mangsa ini lalu rasa kesian, membantu dia mengendali luka dia, malah membawa dia ke hotel, memberi wang kepada pemilik hotel agar dia boleh menjaga mangsa itu. Orang samalia dan mangsa saling tidak kenali, (orang samalia pada masa itu memandang rendah terhadap orang yahudi, hubungan tidak baik) hanya kerana rasa dia kesian, bersimpati, sudi mengeluarkan wang untuk membantu dia. Yesus memuji tindakan orang samalia. Orang samalia membantu seorang yang dia langsung tidak kenali, mangsa ini sama seperti pengemis dan mangsa di tepi jalan kan? Adakah kita ada reaksi? Banyak kali kita seperti tidak percayai pengemis di jalan merupakan orang yang memerlukan bantuan, kerana mereka mungkin merupakan “pengemis pakar”, kita sering berkata: “mereka mungkin lebih kaya daripada kita!”; di jalan, kita tidak akan membantu seorang yang cedera sebarangan, kerana ini mungkin satu helah, mungkin rakan mereka akan merompak kamu; samanya, kamu tidak akan menolong seorang yang dilanggar kereta, kerana mungkin kita dikatakan oleh ahli keluarga sebagai orang yang melanggar.

    Jadi apa yang boleh dilakukan? Adakah biarkan apa sahaja yang kitab cakap, kita melakukan apa yang kita rasa patut? Tidak, kitab memberi ajaran yang baik dari segi ini…
Cerdik seperti ular
Oleh itu kamu perlu cerdik seperti ular, baik hati seperti burung merpati. (Matius 10:16)
Mari kita memahami intipati ayat ini, ia mengajar kita jangan membantu orang secara membuta, kita kena menganalisis dengan bijak, sama ada orang itu patut kita bantukan, apakah yang baloi kita membantu! Perlu “cerdik seperti ular, baik hati seperti burung merpati”, bukan menjadi biri-biri yang menunggu dibunuh. Seorang penagih dadah selalu datang meminta wang dari kamu, minta kamu kesian dia, bersimpati dengan dia, memberi dia wang untuk menyelesaikan masalah ketagihan dadah, adakah kamu memberi bantuan kepadanya? Seorang yang tidak ingin bersusah payah, meminta wang dari kamu, adakah kamu terus digunakan oleh dia?
Tidak menjadi orang jahat dah memadai?

Memang begitu kah? Asalkan kita tidak membuat kerja buruk sudah memadai? Adakah kitab hanya meminta kita “tidak menjadi orang jahat”? Mungkin kamu rasa semua perkara perlu bersusah payah menganalisis, sangat menyusahkan. Atau mungkin kamu rasa tidak mencederakan orang lain, diri pun bukan seorang yang tidak bermoral, betulkah? Tetapi adakah ini penipuan diri dan orang lain? bab 4 kata 17 berkata: “Orang kalau perlu mengamal tetapi tidak melakukannya, inilah dosanya.” Kebijaksanaan tidak bermaksud tidak perlu bertindak, dunia yang tiada simpati memang dahsyat.
Seorang pelakon yang bernama Chai Ming, memberi wang setiap kali nampak ada orang mengemis di jalan. Kawan dia menasihatinya: “Pengemis-pengemis ini nampaknya kesian, tetapi sebenarnya ramai yang palsu, mereka mengaut keuntungan dengan mengemis, mereka sudah mempunyai rumah mewah, mungkin lebih luas daripada rumah kamu.” Chai Ming mengangguk kepalanya, seolah-olah memahami.
Tetapi apabila dia bertemu dengan pengemis, dia masih memberi wang. Kawan hairan, bertanya: “Kenapa kamu begitu bodoh?” Dia menjelas: “Kalau ini pengemis yang sebenar, dia tiada rumah?”
Tindakan dia mungkin berbeza dengan kebijaksanaan yang kita cakap, tetapi dia nampak tanggungjawab dia untuk membantu orang yang memerlukan bantuan.
Cerita

Siberia pada abad ke 19-an, penduduk bandar yang berbelas kasihan selalunya meletakkan yogurt, roti dan pakaian lama di luar rumah pada tengah malam, bagi orang-orang yang melarikan diri untuk menikmati. Sesetengah orang berjaya melarikan diri dengan bantuan ini. Nama penduduk bandar tidak dikenali, tidak direcord, pembuatan amal mereka, bukan sahaja memanaskan orang yang lari, juga memanaskan hati ramai orang. CInta, boleh memanaskan dunia, sangat comel!
Simpati adalah “cinta tanpa syarat”, patutlah kitab kata orang yang tahu mengamal tetapi tidak lakukan adalah dosa. Facon pun pernah berkata: “Bersimpati, merupakan yang tertinggi dalam semua moral dan maruah.”

Tips:
Seorang Kristian yang baik bukan hanya berdoa, membaca kita sepanjang hari, tetapi perlu menghidupkan kepercayaan kita dalam kehidupan! Apa yang kita biasa lakukan patut menurut ajaran Tuhan, termasuk tempat tinggal, makanan, cara melayan orang. Tuhan ingin kita mencintai jiran kita, cintai diri sendiri, sentiasa mengamal, menjaga orang yang lalui, mari kita sama-sama belajar berkongsi cinta kita.

Sumber:The Youth Way Fasa 76