Belajar menjadi orang

Tahu menjadi orang

Saya masih ingat semasa kecil ibu mengajar kita supaya bersopan, perlu ketahui cara dunia bergerak, perlu tahu bagaimana “menjadi orang”, tidak boleh tidak sopan, tidak boleh biarkan orang lain mengatakan kita kurang ajar, dia juga berkata ia perkara yang serius, tidak baik.
Dia menegas timbal balik, orang lain menghadiahkan benda perlu mengucap terima kasih. Pada masa yang sama perlu mengembalikan hadiah, walaupun hadiah ringgan tetapi dapat menunjukkan niat, jangan biar orang rasa kita hanya tahu menerima, tidak tahu memberi; pergi rumah orang makan, membantu sebelum makan dan selepas makan, jangan biar orang lain rasa kita hanya tahu makan, tidak tahu buat; kalau tinggal di rumah saudara atau kawan, bersihkan bilik sebelum meninggal, pastikan katil kemas, lantai bersih, khasnya perempuan, jangan biar rambut jatuh di katil, atau tinggalkan rambut di pengeluar air di tandas, biar tuan rumah mengemas, sebelum meninggal ingat membawa sampah sarap, agar tidak meninggalkan kesan negatif. Kata ini, saya rasa wajar, perlu ingat. Namun, ia perkara yang sering diabaikan oleh orang sekarang, perlu diajar dan diingati!
Tidak boleh tidak tahu cara “menjadi orang”
Topik ini telah lama saya tulis, berkongsi dengan abang Jie, dia sangat setuju dan menulis dengan abang.
Saya rasa ia satu subjek yang penting. Kenapa ada orang begitu disukai orang? Ada orang pula dijauhi orang? Ia bukan berkaitan dengan kelihatan, pendidikan, taraf sosial dan lain, tetapi dengan dia mengenali seorang yang ketahui bagaimana bertindak.
Apakah tahu bagaimana bertindak? Secara mudah, orang sedemikian bersopan, tahu bagaimana bertindak, tahu bagaimana membuat orang rasa selesa. Ramai orang menjadi orang seumur hidup tetapi tidak bertindak dengan baik, hidup seumur hidup, tidak luangkan masa bagaimana bertindak, apakah yang berkata tahu bagaimana bertindak? Saya rasa ia sangat kesian.
Ada orang katakan tahu bertindak sebagai subjek berjaya yang mesti dibelajar, boleh nampak kepentingannya. Tidak kita berapa hebat kita, kalau dipanggil oleh orang tidak tahu bertindak, maka segala kelebihan hilang! Jadi, subjek ini, walau tiada subjek atas talian, tiada ijazah, tetapi berharap dapat biar para pembaca fikir baik-baik melalui The Youth Way. Kerana batasan ruang, kita tidak boleh bercakap dengan perinci, harap pembaca boleh belajar dengan cerdik, dalam kehidupan, selalu mengingati, lebih prihatin terhadap unsur kemanusian, perlu pandai bertindak!
Orang yang tahu bertindak bagaimana bertindak?
  1. Kamu ingin meminjam pakaian untuk menyertai majlis, tetapi mukanya nampak sukar…
    1. Tak apa, terus minta, dia tidak akan menolak permintaan!
    2. Kedekut, pinjam seketika pun tidak boleh, jangan minta bantuan saya kelak!
    3. Hormati orang lain, tidak memaksa, tidak menyusahkan orang lain.
  2. Dijemput kawan luar negara…
    1. Saya tidak kerap mencari dia, dia mesti menyambut saya!
    2. Semua percuma, jarang ada orang menjemput, tidak perlu bersopan, biar dia menyambut!
    3. Membawa hadiah kecil, atau menjemput dia makan, menggunakan tindakan sebenar untuk menunjukkan terima kasih, tiada apa yang sepatutnya, patut menyambut kita.
  3. Yuan selalu mengajar kamu kerja rumah. Kamu akan…
    1. Ia tak apa! Dia tidak akan rugi, bukan mengajar saya dia pun tidak tahu!
    2. Hati bersyukur tetapi tiada tindakan.
    3. Kadang-kadang menjemput dia makan, memberi hadiah untuk menunjuk terima kasih.
Orang yang tidak tahu bertindak
  • Selalu tidak berfikir untuk orang lain.
  • Selalu mementingkan diri sendiri.
  • Selalu meminta orang lain membayar.
  • Mungkin akan mengambil kesempatan orang lain.
  • Mungkin kurang sensitif.
  • Mungkin sukar menunjukkan terima kasih.
  • Tidak tahu tengok reaksi orang, cakap orang yang patut, mengendali perkara mengikut keadaan.
  • Ramai pula kerana sepatutnya!
Fikir, adakah kita juga orang sebegini?
Fikir, kita ada kawan di sekeliling kita?
Sepatutnya begitu?
Ya, selepas orang biasa dengan kebaikan orang, akan menganggap ia adalah sepatutnya, pada mula-mulanya masih akan bersyukur, lama-lama kemudian akan rasa biasa, tidak ada rasa selepas itu!
Contohnya: Ada orang selalu menjemput kamu makan, pada mula-mulanya kamu akan rasa bersyukur, malah rasa malu. Tetapi selepas beberapa kali, kamu akan rasa biasa, rasa tak apa, maka dalam hati masih akan fikir: “Bagaimanapun, dia lebih kaya daripada saya!” Saya rasa, ini bukan sikap yang patut, kita perlu selalu mengingati diri sendiri, orang lain ada upaya hal orang lain, rasa ada keupayaan perlu lebih bertanggungjawab, ia bukan sahaja membuat orang rasa tidak selesa, masih mungkin merendahkan nilai diri sendiri!
Berikut adalah contoh kehidupan sebenar yang abang Jie tulis, cadangkan semua orang boleh berfikir: adakah saya juga akan begitu?
  1. Orang tidak akan salahkan orang yang bersopan
  2. Sejak kecil, saya juga rasa malu bersalam dengan orang, khususnya guru dan ornag yang lebih tua. Kalau dapati diri sendiri berjalan di laluan di mana guru datang, saya akan fikir cara larikan diri, agar tidak bertemu dengan guru. Sekiranya tidak dapat menggelak, saya akan rasa tergesa, bersalam dengan guru, tidak selesa. /div>
    Ada orang datang rumah melawat, saya akan sedaya upaya bersembunyi dalam bilik sehingga mereka meninggal. Melainkan disuruh ibu bapa, baru akan keluar bilik, tetapi masih akan bersembunyi di belakang ibu bapa, malu. Selepas ibu bapa cakap: “kenapa tidak panggil orang?”, saya baru akan bercakap, kemudian mencari peluang balik ke bilik. Apabila pergi rumah orang lain, juga tidak akan memanggil orang yang lebih dewasa, selalunya menunggu ibu bapa panggil, baru akan memanggil.
    Kenapa begitu? Malulah! Kemudian tahu, hormat-menghormati bukan sahaja sikap tanpa tindakan. Walaupun malu tidak salah, tetapi tidak boleh menggunakan malu sebagai alasan tidak menghormati orang yang lebih dewasa.
    Beberapa tahun yang lalu di Perancis, mendapati budaya di sana tidak gelaran, apabila orang yang lebih muda memanggil orang yang lebih dewasa, mereka akan guna nama, kalau kamu panggil pak cik atau mak cik, mereka akan rasa kamu aneh. Tetapi saya sendiri rasa, ia budaya negara timur yang baik, perlu diwarisi.
  3. Adab makan
  4. Di pasaran memang ada khusus khas tentang adab makan. Sudah pasti, kita hanya bercakap tentang adab asas makan yang perlu dipentingkan: makan dengan perlahan-lahan, jangan tergesa-gesa.
    Semasa makan, orang lazimnya memilih makan makanan yang disukai, tetapi ia bergantung kepada keadaan. Sekiranya makan dengan orang lain, walalupun ahli keluarga, kita harus makan dengan sederhana. Ada ibu bapa akan biarkan anak mereka untuk makan apa sahaja yang mereka suka, dengan itu anak tidak dapat berlajar sopanan sebegini. Jadi, semasa makan jangan hanya meletakkan makanan yang suka dimakan di hadapan dan menikmati, tidak makan yang tidak suka makan. Kalau ada orang belum makan, perlu mengambil berat tentang orang lain, meninggalkan yang mencukupi.
  5. Adab masuk bilik
  6. Ingat sekali, mungkin baru marah dengan pelajar , seorang guru bercakap tentang adab di kelas. Dia kata pernah ada seorang pelajar mencari guru di sebalik bilik, ketuk pintu sekali, tiada maklum balas, pelajar itu ketuk lagi. Selepas beberapa saat, dia ketuk lagi, malah lebih kuat, cuba membuka pintu. Kekerapan bunyi ketuk pintu, guru itu rasa marah kerana diganggu, lalu keluar dan berkata: “Sudah sekali ketuk pintu, kalau tiada orang menjawab, maka tiada!” Memang betul, takkan pelajar itu rasa guru tidur di dalam, perlu ketuk dengan kuat baru boleh membangunkan guru? Kalau guru benar tiada, mengetuk pintu berterusan pun tiada orang akan keluar dari bilik!
    Dia terus berkata: “Walaupun berada di rumah, kalau masuk bilik ahli keluarga lain, mesti mengetuk, baru boleh menunjukkan kehormatan terhadap ahli keluarga.” Ia munasabah, tidak kira sesiapa, tidak boleh berlaku apa sahja kerana akrab. Ketuk pintu dahulu, selepas mendapat kebenaran masuk, baru boleh masuk pintu, itu tiga peraturan masuk bilik, kurang satu pun tidak boleh. Kalau masuk tanpa ketuk pintu, maka tidak hormat orang dalam bilik, masuk bilik selepas ketuk pintu tanpa jawab juga tidak betul.
  7. Sila bayar
  8. Pernah dengar seorang pemuda berkongsi, dia tidak suka keluar makan dengan seorang kawan, sebab utama kerana kawannya tidak membayar. Seringnya selepas makan, kawannya selalu bercakap sebarangan, selepas berbual, malah sehingga membayar tidak sanggup membayar, sangat takut diminta bayar. Pemuda itu membayar bahagiannya tetapi kawannya tidak. Dua tiga kali anggap menjemput dia makan, kawannya menganggap dia sebagai orang yang bertanggungjawab membayar, maka dia tidak ingin makan dengan dia lagi.
    Kita selalunya berhadapan dengan masalah yang seiras semasa makan dengan orang lain. Tidak kira adakah keupayaan ekonomi pihak lain lebih baik daripada kita atau tidak, kita tidak patut berharap pihak lain membayar untuk kita. Kalau kita malu bercakap, terpaksa membayar, mungkin kelak susah berjumpa. Sudah pasti, tidak sama kalau pihak lain yang kata hendak menjemput, kalau tidak sendiri harus bayar. Kalau kamu hendak bayar tetapi pihak lain tidak terima wang kamu, maka tiada masalah.
    Selain itu, ada orang akan rasa terlalu mengira tidak baik, maka tidak menerima wang ornag lain, kalau tahu bertindak, maka lain kali akan menjemput kembali. Bagai seseorang, ini tiada kaitan dengan kewangan, tetapi ingin tahu adakah kawan tahu bertindak atau tidak!
    Bagi jurang keupayaan ekonomi yang terlalu besar, kawan yang lebih berupaya ingin menjemput, jangan menolak jemputan, terima dengan murah hati, tetapi jangan anggap orang lain perlu sentiasa bayar, kadang-kadang juga perlu menjemputnya
  9. Beri perhatian kepada peraturan semasa di rumah orang lain.
  10. Sebuah cerita, sila fikirkan dan cari kesalahan Rochi< /div>
    Hari itu selepas sekolah, Rochi mengikut kawannya Yali ke rumahnya untuk membuat laporan subjek sejarah. Mula-mulanya Rochi ingin makan di kantin sekolah tetapi Yali kata ibunya telah menyediakan makan tengah hari, menjemput Rochi pergi makan di rumah dia. Rochi tidak pernah makan di rumah orang keseorangan, tetapi Yali kuat menjemput, dia pun bersetuju. Untuk menyenangkan Rochi, Yali berkata: “Anggap rumah sendiri nanti.”
    Apabila sampai rumah Yali, Rochi pun tanggalkan kasut, dan ingin masuk dengan memakai sarung kaki. Pada masa itu, ibu Yali berkata: “Rochi, kamu boleh menanggalkan sarung kaki, kemudian cuci kaki baru masuk, baru ini kamu akan rasa lebih selesa.” Sebenarnya, ia salah satu daripada peraturan di rumah Yali, iaitu kaki perlu dicuci sebelum masuk rumah. Selepas masuk rumah, Rochi terus membuang bef di tepi pintu, ia tabiat dia semasa di rumah, yang pertama beg berat, letak di tepi pintu lebih mudah, yang kedua senang dibawa ke sekolah. Rochi tidak perhati Yali membawa beg masuk bilik bacaan. Ibu Yali membantu Rochi mengambil beg ke bilik bacaan agar Rochi tidak rasa tidak selesa.
    Selepas cuci tangan, Yali pun membawa Rochi ke atas meja makan. Wa! Makan tengah hari yang mewah! Ada ayam bungkus, ikan kukus, telur, kangkung, makanan mewah, nasi pun sedap. Rochi pun rasa lapar, ingin makan, mahu mula makan. Tidak sempat menunggu tuan rumah makan, Rochi pun mula makan ayam bungkus, mengoyak ayam, nampak adalah paha ayam, sangat gembira, mula makan. Seterusnya dia makan dengan tergesa-gesa, berbunyi, menjilat jari, makan dengan hodoh!
    Ibu Yali nampak tetapi tidak cakap kerana Rochi anak orang lain.
    Selepas makan, Rochi dan Yali mula membuat laporan. Pada mula-mulanya, segalnya masih lancer, tetapi selepas sejam, Rochi mula ingin membuat perkara lain, dia pun nampak buku yang di simpan di bilik bacaan Yali, dia ambil satu buku, baca beberapa muka surat, dan mengembalikan ke rak, berulang-ulang, sangat gembira. Kemudian, Rochi kata dia ingin pergi tandas, selepas itu, Rochi melalui dapur, tangan rasa gatal ingin membuka peti ais, tengok apa yang ada dalamnya?
    Akhirnya telah habis laporan, Rochi pun minta Yali membawa dia menjenguk biliknya. Yali rasa sedikit terkejut, kata: “Janganlah, bilik saya tidak kemas!” Rochi pula tidak tahu bertindak, terus berkata: “Tak apa, saya tidak akan ketawakan kamu.” Secara jujurnya, Yali mana takut dia ketawakannya? Dia hanya tidak biasa ada orang lain masuk bilik tidurnya, tetapi Rochi tidak tahu berpura-pura tidak sensitif atau bukan, Yali rasa susah nak menolak permintaan. Selepas pintu buka, Rochi pun berbaring di atas katil Yali, berkata: “sangat selesa!”. Yali menjenguk matanya tetapi tidak tahu apa yang dia boleh kata? Rochi hanya berbaring seketika lalu bangun kerana nampak ramai model dalam bilik Yali, terus main. Model-model itu khazanah berharga Yali, nampak Rochi tidak tahu melindunginya, hati rasa kurang selesa.
    Akhirnya dah sampai masa Rochi pulang, dia dengar siren kereta ibu, Rochi pun terus turun dari bangunan, ambil beg dan terus pergi…
Jarak yang sesuai lebih baik daripada hubungan yang akrab; bersopan lebih baik daripada tiada peraturan.
Rochi sebagai contoh, Rochi dalam cerita memang anggap rumah Yali sebagai rumahnya. Walaupun di rumah kawan boleh natural, tetapi tidak boleh ikut suka hati, tidak bersopan, mengabaikan perasaan tuan rumah! Sebenarnya, tidak kira berapa akrab dengan tuan rumah, kita perlu ada niat begini: jarak yang sesuai lebih baik daripada hubungan yang baik; bersopan lebih sesuai daripada tiada peraturan. Kita juga perlu memupuk daya penelitian, lebih prihatin terhadap peraturan rumah orang lain, agar tidak menyinggung perasaan tuan rumah tanpa disedari. Jangan berjalan di hadapan tuan rumah, perhatian apa tuan rumah akan buat, contohnya tuan rumah cuci kaki di garaj sebelum masuk rumah, janganlah terus tanggal kasut dan masuk rumah. Mungkin ada peraturan yang menghadkan tetamu memakai sandal, maka pakailah! Kalau ada beg, bagasi tidak tahu letak di mana, perlulah tanya tuan rumah.
Kalau tuan rumah jemput kamu duduk di atas sofa, jangan duduk di atas lantai. Duduk perlu ada postur duduk, jangan seperti tiada tulang meletakkan dua kaki di atas sofa. Selain itu, tuan rumah ada kerusi yang istimewa, jangan duduk kerana rasa ingin tahu, itu mungkin “kerusi orang dewasa” tuan rumah, untuk “orang istimewa”.
Peraturan di atas rumah tidak boleh dihuraikan, mesti tunggu tuan rumah kata mulakan baru boleh mula. Di Perancis, biasanya tuan rumah perempuan yang mengumum permulaan makanan. Bagi makan, perlu ada peraturan makan, jangan berbunyi atau menjilat jari walaupun sedap. Apabila mengambil sayur berdekatan dengan diri sendiri, jangan mengambil sayur yang jauh, jangan pilih-memilih. Selain itu, tanpa persetujuan tuan rumah, jangan masuk bilik orang sesuka hati. Walaupun telah mendapat kebenaran, jangan berbaring di bilik selepas masuk bilik. Jangan membuka kabinet TV, rak, peti sejuk dan dapur kabinet kerana rasa hairan, ia pembuatan yang tidak sopan.
Bagi membuat permintaan, perlu berdasarkan situasi, perlu tahu meneliti, kadang-kadang apabila kita bercakap, orang lain susah menolak permintaan, tetapi tidak rela, sudah tentu, kamu boleh rasa ia perkara rumah mereka, itu sebab mereka tidak tahu menolak permintaan. Tetapi kita mungkin kerana itu dikatakan tidak tahu bertindak.
Ada seorang ‘orang hidup’ di hadapan kamu
Wen:“Semalam kamu sangat sibuk? Kenapa panggil kamu pun tidak jawab?”
Mei:“Ya, ada seorang kawan datang ke rumah saya semasa saya paling sibuk! Pada masa itu perlu bergegas mandi untuk anak, memasak…”
Wen:“Kamu tidak beritahu dia kamu sibuk?”
Mei:“Dia tiba-tiba datang!”
Wen:“Dia tidak menelefon dahulu?”
Mei:“Tidak, tetapi dia terus membuat panggilan telefon selepas datang rumah saya, saya telah dengar selama setengah jam duduk di sebelah dia!”
Wen:“Oh? Buat niaga besar?”
Mei:“Tidaklah, kandungan pembualan mengenai gosip, tak sabar-sabar saya menunggu, jadi saya terus sibuk dengan perkara saya. Selepas dia habis panggilan telefon, dia terus pergi, saya rasa dia hanya datang duduk kerana lapang, meminjam tandas sahaja.”
Wen:“Oh? Begini pun boleh?”
Mei:“Ini hal kecil. Tidak lama dahulu saya mengenali seorang melalui saudara, kerana perniagaan, selalunya perlu dia mengendalikan, kemudian, dia selalunya datang tanpa maklum, kemudian terus masuk rumah saya. Walaupun hanya perlu tandatangan, dia pun duduk, minum air, berbual-bual selama satu dua jam, kemudian pergi berjumpa dengan pelanggan lain.”
Wen:“Kalau satu kali lama-kelamaan masih boleh diterima!”
Mei:“Ketika itu dia sering datang! Malah satu kalah datang pada pukul sebelas malam!”
Wen:“Kamu tidak cuba memberi tanda bahawa kamu sibuk atau perlu rehat?”
Mei:“Dia nampak saya letih tetapi hanya cakap: ‘Kamu lihat letih!’, kemudian terus berbual. Kata berbual, tetapi semuanya topik yang kita tidak ingin dengar, dia hanya ingin cari orang dengar cakap dia!”
Wen:“Kamu perlu beritahu dengan terus-terang!”
Mei:“Ya, saya pun beritahu dengan terus-terang! Saya terus beritahu dia bahawa dia mengganggu kita berehat, tidak tahu adakah dia benar bodoh? Dia menjawab: ‘tak apa, nanti saya pun pergi jumpa pelanggan lain.”
Wen:“Wa! Kamu telah terikat. Atau dia tidak anggap kamu ‘orang hidup’!”


Abang Jie ada sesuatu nak kata
Kawan yang Mei katakan tadi tentu tiada peraturan pergi menjenguk orang. Yang pertama, walaupun kawan sangat akrab, tetapi perlu maklum sebelum pergi rumah, bukan kata orang ada di rumah mesti dapat menyambut kamu. Yang kedua, dah pergi rumah maka ada hati nak berhubung, berbual dengan kawan, kenapa rasanya ingin meluangkan masa di rumah orang, tiup kipas, air dingin? Kalau ada orang datang semasa berada di rumah kawan, sekira bukan perkara penting, beritahu ornag lain diri berada di rumah kawan, bual kemudian; kalau perkara penting, maka cakap tentang titik penting sahaja, jangan biar orang di hadapan lama menunggu.
Selepas itu orang itu tidak munasabah, jangan abaikan tanda-tanda orang lain, tidak peduli walaupun diberitahu, memang tidak bertimbang rasa! Sebaliknya, kita juga tidak harap orang lain buat sedemikian!
Kamu boleh terima tidak maksud orang lain boleh terima!
Namun, ia soalan yang sakit kepala!
Apabila kita cakap tentang: “Kita juga tidak ingin orang lain melayan kita sebegini!”
Ramai orang akan cakap: “Tidak! Ia bukan apa bagi saya!”
Sebagai contoh, ada orang memang tidak kisah orang bersopan atau tidak, tidak kisah masuk rumah, bilik sesuka hati; tidak kisah orang lain mencari barang di rumah, tidak kisah orang tiada peraturan makan, bercakap sebarangan, tidak munasabah…
Ingat, kamu tidak kisah adalah satu perkara, tidak bermaksud kamu juga boleh tidak kisah; kamu boleh terima tetapi bukan semua orang pun boleh menerima! Saya kita perlu lebih prihatin, lebih sensitif. Mungkin, kita perlu lebih berdisplin, dan toleransi dengan orang lain.
Adakah tidak menimbang rasa, tidak munasabah, tidak tahu bertindak salah?
“Berusaha melakukan apa yang dianggap baik oleh semua orang. Kalau boleh, berusaha hidup damai dengan orang lain.” Rom bab 12 kata 17-18.
Peraturan tidak boleh kurang semasa bersama dengan orang, dan juga akan membolehkan kamu rasa selesa, boleh meningkat perhubungan. Bagi penganut Kristian, ia juga cara untuk memuliakan Tuhan. Kerana Yesus pernah kata: “Cahaya kamu hendaklah bersinar di hadapan orang, supaya mereka melihat pembuatan kamu yang baik, lalu memuliakan Tuhan.” Matius bab 5 kata 16.
Yesus menyuruh kita ada pembuatan baik di hadapan orang, oleh itu, tingkah laku dan percakapan yang sesuai adalah sikap penganut Kristian yang sepatut ada. Penganut Kristian tidak patut menunjukkan sikap tidak mempeduli perkara di dunia seperti lupa masih hidup di bumi – ingat masa yang tinggal adalah untuk menunggu pergi ke syurga, tetapi juga tidak boleh bersekongkol dengan orang ramai!
Yesus kata penganut Kristian merupakan cahaya dan garam di dunia Matius bab 5 kata 13-14, ia bermaksud kehidupan penganut Kristian adalah chaya dan garam. Dan pembuatan baik merupakan prestasi penganut Kristian di dunia!
Sudah pasti, pembuatan baik berasal dari hati! Yang berasal dari hati membuat orang rasa gembira, kalau hanya buat perlakuan permukaaan membuat orang rasa benci. Yang pertama adalah “Xishi”, walaupun masam muka adalah natural; yang kedua adalah “Dongshi”, meniru Xishi masam muka, menjijikan.
Oleh itu, penganut Kristian patut lakukan pembuatan yang baik dari hati. Kitab kata: “Jangan biarkan sesiapa pun menghina kamu kerana kamu muda. Sebaliknya, hendaklah kamu menjadi teladan bagi semua orang yang percaya kepada Kristus dengan percakapanmu, kelakuanmu, kasihmu, kehidupan suci untuk orang lain.” Timotius bab 4 kata 12.
Apabila kita cakap tentang peraturan bukan bermakna kita menafikan hubungan akrab dengan orang lain.
Sudah tentu, ramai peraturan sering menyebabkan jarak di antara manusia lebih jauh. Tidak kira betapa akrab kita dengan orang, kita masih perlu ada sensitif tertentu, masih perlu munasabah, tahu bertindak, hubungan dapat kekal lama! Oleh itu, kita mesti kebijaksanaan dikurnia oleh Tuhan untuk tahu bertindak.

Sumber:The Youth Way Fasa 113