Menukar sikap tidak peduli kepada cinta

Sikap tidak peduli
Jangan rasa hanya tidak memberi bantuan bermaksud tidak peduli. Kadang-kala, tidak menghargai dan tidak bersyukur juga bermaksud tidak peduli. Pernah ada orang tanya seorang kanak, ibu kerana unsur keselamatan menunggu dia di tangga bawah bangunan untuk menunggunya lepas sekolah atau kembali dari tutorial, adakah kamu akan rasa terharu? Siapa tahu, anak berkata: “Dia tidak diperlukan, tiada orang panggil dia menunggu!” Katanya menyedihkan.
Sebenarnya, sikap tidak peduli mungkin personaliti, orang yang bersikap tidak peduli tidak ada tindak balas positif terhadap tindakan baik orang lain. Tetapi saya rasa, kita mesti fikir semula, tanya diri sendiri, adakah kita patut teruskan sikap tidak peduli sebegini? Kalau mendapati sikap tidak peduli adalah sengaja, maka perlu cuba cari sebab di belakangnya. Lagipun sikap tidak peduli tidak mendatangkan manfaat kepada diri sendiri dan orang lain!
Menukar sikap tidak peduli kepada cinta
Pada satu tengah hari yang panas, encik badak air sedang mandi di sungai. Dia menyanyi sambil mandi, sangat gembira. Abang keldai berjalan menghadapi dia dan berkata: “Encik badak air, kami sedang mengadakan pertandingan tarik tali, tetapi saudara lembu tidak dapat menyertai kerana sakit, jadi pasukan kami kekurangan orang, bolehkah kamu menyertai kami!” Siapa tahu encik badak air menjawab: “Kamu tidak nampak saya sedang sibuk? Jangan ganggu saya!” Selepas menjawab, ia pun merenang pergi dari sana, abang keldai juga rasa kecewa dan pergi.
Selepas seketika, adik rama-rama pun terbang dengan bergesa-gesa, berkata kepada encik badak air: “Kebakaran! Kebakaran! Rumah kakak angsa terbakar! Cepat pergi membantu!” Encik badak air menjawab: “Apa hal dengan saya? Kamu pergi cari orang lain!” Encik badak air pun terus merenang, adik rama-rama pun marah dan pergi.
Selepas itu, ibu itik bergesa-gesa datang dan berkata: “Encik badak air, adakah kamu nampak anak saya? Anak saya yang kasihan telah hilang. Bolehkah kamu membantu saya mencari?” Encik badak air menjawab dengan tidak sabar-sabar: “Bagaimankah saya tahu di mana anak kamu? Kamu pergi cari sendiri!” Ibu itik pun pergi tidak berdaya.
Suatu hari, encik badak air tidak berhati-hati terpijat perangkap pemburu, walaupun akhirnya dapat lepaskan diri, tetapi kakak tercedera, tidak dapat berjalan. Siapa tahu abang keldai, saudara lembu, adik rama-rama, ibu itik dan lain-lain sanggup datang membantu dia. Encik badak air pun rasa malu dan meminta maaf dengan mereka tetapi mereka kata: “Kawan sepatutnya saling membantu!”
Orang patut lihat tanggungjawab diri sendiri di atas keperluan orang lain. Tetapi dalam dunia ini, berapa orang dapat menerima pandangan ini? Fikirkan diri sendiri, adakah kita seperti encik badak air? Ataupun kita seperti haiwan lain sanggup menawarkan bantuan?
Kisar benar
Kisah 1

Pada 13 oktober 2011, seorang anak perempuan dari Guang Dong Fusan yang bernama Yue Yue (nama sebenar Wang Yue), bermain di lorong 100 meter dari rumah, sebuah van tiba-tiba memecut, terlanggar Yue Yue, dia pun tergelung ke bawah van. Pemandu pun berhenti seketika, terus memecut dan pergi, roda belakang pun menyempit badan dia lagi. Selepas itu, sekira-kiranya ada lima belas orang melalui tempat itu, tetapi tiada orang membantu Yue Yue yang cedera. Akhirnya, seorang pembangkai yang bernama Chen Xian Mei mengangkat Yue Yu ke tepi jalan dan mencari bantuan. Akhirnya Yue Yue mati kerana tidak dapat diselamat.

Kisah 2

Pada 2 September 2011, seorang datuk Lee yang bernama di Wuhan terjatuh di hadapan pasar 100 meter dari rumah dia, ramai orang berkumpul tetapi tiada orang membantu dia. Akhirnya, datuk Lee kerana berhadapan dengan lantai selama sejam lebih, mati akibat pernafasan tersumbat kerana pendarahan hidung.

Kenapa pemandu meninggal selepas melanggar orang? Kenapa 18 orang tidak mempeduli Yue Yue? Kenapa datuk Lee jatuh di atas lantai, ramai berkumpul tetapi seorang tidak pun membantu dia? Saya rasa sebab terbesar adalah sikap tidak peduli! Kebanyakan orang takut mengalami kerugian, takut mendatangkan masalah kepada diri sendiri. Tetapi tidak tahu sikap tidak peduli menyebabkan tragedi berlaku, kehilangan nyawa yang berharga.

Fikir semula perbualan sikap tidak peduli
Sebenarnya, dalam kehidupan kita juga ada perkara yang sama. Mari kita lihat perbualan di bawah:

Lebih baik jangan hirau perkara orang lain
Xiu:“Aiyo! Adakah kamu ketahui? Orang sekarang semakin tidak mempedulikan! Ada orang gadis dirompak pada siang hari. Walaupun orang melalui, tetapi tiada orang memberi bantuan. Gadis jatuh atas tanah selepas dirompak, tiada orang mempeduli, sehingga peronda polis melalui, dia dapat bantuan. Tidak tahu apakah sikap itu?”
Wei:“Saya rasa tiada orang memberi bantuan kerana semua orang takut masalah, lebih baik jangan hirau perkara orang lain, maka semua orang hanya menimbangkan tentang perkara sendiri, perkara orang lain tidak dipedulikan.”
Xiu:“Patutlah, keselamatan sekarang tidak baik, membuat orang rasa takut, patutlah orang lain hanya pedulikan diri sendiri, tidak peduli perkara orang lain.”
Wei:“Sekarang susah menjadi orang baik, selalunya tidak mendatangkan kebaikan, tetapi susahlah kalau menghadapi masalah. Sebenarnya, kamu juga berada di tempat kejadian kan?”
Xiu:“Er…ya, saya rasa saya juga perlu berfikir semula.”

Pemikiran penonton
Lee:“Pagi ini semasa menaiki bus, saya nampak seorang nenek membawa banyak barang menaiki bus, nampaknya baru balik dari pasar. Bus penuh dengan orang, dia hnaya boleh berdiri, tiada orang berdiri menawar dia tempat duduk. Bus berjalan seketika, pemandu bus tiba-tiba tukar arah, dia hampir-hampir jatuh! Saya sendiri pun berdiri, jadi saya tidak dapat membantu.”
Wei:“Saya teka setiap orang rasa ada orang akan menawarkan tempat duduk kepada nenek jadi mereka pun tidak menawarkan. Tetepi oleh kerana semua orang rasa begitu, maka tiada orang yang menawarkan tempat duduk”
Lee:“Sebenarnya, ramai orang pada masa itu, tanggungjawab peribadi menurun, tidak ingin membantu, kerana mereka rasa ia bukan tanggungjawab mereka.”
Wei:“Jadi, apabila semua orang rasa ia bukan perkara mereka, mereka hanya menjadi penonton, masyarakat sekarang semakin tidak mempedulikan perkara orang lain”

Orang lain sebegini, maka saya pun sebegini
Feng:“Qiang, kenapa kamu buang sampah di sini”
Qiang:“Jangan kamu hirau! Orang lain pun buang di sini, maka saya pun buang di sini, apa hal?”
Feng:“Maksud kamu orang lain bersikap buruk, kamu juga bersikap buruk, kan? Kalau semua orang begitu, apakah yang akan berlaku kepada masyarakat kita?”
Wei:“Jadi, apabila semua orang rasa ia bukan perkara mereka, mereka hanya menjadi penonton, masyarakat sekarang semakin tidak mempedulikan perkara orang lain”

Contoh di atas mungkin perkara yang akan berlaku dalam kehidupan kita, apakah sifat kita apabila berdepan dengan perkara sebegini? Adakah orang lain lakukan begitu, saya pun lakukan begitu? Sebenarnya, kita patut ada pemikiran begini: Kebanyakan orang lakukan perkara itu bukan maksud perkara itu mesti betul. Sebagai penganut Kristian, adakah kita ketahui hasrat Tuhan? Kitab Philipians bab 3 kata 4 mengajar kita: “Semua orang jangan hanya mempedulikan perkara sendiri, juga perlu mempedulikan perkara orang lain.” Jadi, hasrat Tuhan adalah ingin kita menjaga keperluan orang lain, bukan sahaja mempedulikan perkara sendiri.
Ujian: Adakah saya seorang yang tidak peduli perkara orang lain?
Berlaku perkara di bawah, apakah reaksi kamu?
  1. Sanggup membantu, tampil ke hadapan
  2. Ingin membantu tetapi tidak berdaya
  3. Tidak peduli, bukan perkara sendiri
  1. Pelajar bertengker atau bergaduh kerana satu perkara. [ ]
  2. Nampak sekumpulan pelajar memukul seorang pelajar. [ ]
  3. Ada seorang buta berdiri di tepi jalan ingin menyeberangi jalan. [ ]
  4. Mendapati haiwan berbaring cedera di tepi jalan. [ ]
  5. Seorang pengemis cacat sedekat dengan orang awan. [ ]
  6. Bus bergoyang, seorang wanita hamil tiada tempat duduk. [ ]
  7. Dalam bus mendapati ada pencuri sedang mencuri dompet orang lain. [ ]
  8. Peragut meragut beg tangan wanita, menolak dia ke lantai. [ ]
  9. Berjalan di jalan nampak kemalangan berlaku. [ ]
  10. Badan kebajikan mengutip dermaan untuk mangsa tsunami. [ ]
  1. Bermaksud kamu suka membantu, bersedia menampil ke hadapan, merupakan seorang yang baik hati dan sedia membantu. Dunia ini akan menjadi lebih baik kerana kamu.
  2. Bermaksud kamu ada hati untuk membantu tetapi tidak berdaya, takut mengorban. Sebenarnya, asalkan kita membantu dengan keupayaan kita, sedaya upaya dah bagas, jangan rasa ragu-ragu, lakukan sahaja!
  3. Bermaksud kamu tidak peduli perkara di sekeliling, tidak mempedulikan perkara yang tidak berkenaan, tidak peduli orang lain.
Memang betul, tidak mempedulikan perkara orang lain boleh mengelakkan masalah, tetapi kalau nampak orang lain memerlukan bantuan masih tidak mempeduli, maka ia terlalu melindungi, ia sebaliknya akan mendorong perkembangan jenayah, menyebabkan hangat manusia semakin berkurangan. Fikir dari sebaliknya, kalau kita memerlukan bantuan orang lain, adakah kita juga berharap orang lain mengabaikan kita?
Hari ini, kalau kereta kita rosak, telefon tiada elektrik, berdiri di tepi jalan melambai tangan minta bantuan, tetapi kalau semua kereta yang melalui tidak peduli, mengabaikan kita, betapa kasihan kalau begitu?
Cerita orang samalia yang baik
Kitab mencatat, apabila Yesus bercakap tentang perlu cinta jiran seperti diri sendiri, seorang peguam ingin menguji Yesus, tanya: “Siapa jiran saya?” Luke bab 10 kata 29 menggunakan metafora untuk menjawab soalan peguam. Ada seorang Yerusalem pergi ke Yerikho, dalam perjalanan dia bertemu dengan perompak, perompak merompak harta dia, menanggalkan pakaiannya, meninggalnya di tepi jalan selepas memukulnya. Tidak lama kemudian, seorang iman berlalu, dia nampak dia, tiada reaksi lalu melalui; datang seorang orang Lewi, nampak dia, tiada reaksi dan melaluinya. Kemudian, datang seorang samalia, dia nampak mangsa ini lalu rasa kesian, membantu dia mengendali luka dia, malah membawa dia ke hotel, memberi wang kepada pemilik hotel agar dia boleh menjaga mangsa itu. Hari seterusnya, sebelum pergi, dia memberi wang kepada pemilik hotel agar pemilik hotel boleh menjaga mangsa itu, kalau ada perbelanjaan lain, dia akan kembali dan bayar. Luke bab 10 kata 30-35.
Siapakah jiran mangsa itu?
Dalam cerita ini, orang samalia adalah keturunan orang yahudi dan bangsa lain, dianggap tidak suci, dipandang rendah orang orang orang yahudi. Tetapi orang samalia ini tidak berfikir tentang soalan ini, sedaya upaya membantu orang uahudi yang tidak dikenali, membantu orang yang cedera. Dia sanggup mengorbankan masa, tenaga, wang untuk membantu orang. Dia menjadikan cinta sebagai prinsip dia, belas kasihan dan prihatin terhadap keperluan orang lain, tidak mengharapkan pulangan, hanya berkhidmat dan membantu orang dengan hati murni. Sebaliknya, peguam dan iman merupakan orang yang paling mengenali ajaran dan undang-undang bible. Akan tetapi, apabila mereka melalui mangsa, kerana pelbagai sebab, mereka tidak membantu. Sebagai penganut Kristian, mesti sentiasa mengingati diri sendiri, adakah kita tidak nampak keperluan orang dalam kehidupan kita? Adakah kita nampak tanggungjawab kita dari keperluan orang lain? Harap cerita ini boleh membantu kita sedar bagaimana melihat perkara dalam kehidupan, adakah kita rela menjadi jiran orang lain?
Adakah kamu sedari sikap tidak peduli?
Adakah kamu pernah fikirkan kenapa orang lain tidak mempeduli? Banyak kali, orang bukan sahaja tidak peduli perkara baik, orang asing, sebenarnya ada orang yang tidak prihatin terhadap orang dan perkara di sekeliling, malah tidak peduli keperluan ibu bapa, pelajar, guru. Kadang-kadang tidak tahu menghargai, tidak rela juga merupakan sikap tidak peduli.
Orang ada sikap tidak peduli mungkin kerana personaliti, latar belakang keluarga, pengalaman dan lain-lain, mungkin kerana pengaruh pemikiran, pefahaman, kepercayaan dan pandangan terhadap kehidupan. Tetapi, orang mesti ada prihatian, selain ujian, perlu meluangkan masa berfikir: Adakah saya seorang yang sikap tidak peduli? Saya sering tidak mempedulikan perkara apa? Adakah sikap tidak peduli mendatangkan apa kepada diri sendiri dan orang lain? Apakah sebab sikap tidak peduli saya? Adakah saya rela berubah?
Sebagai penganut Kristian, kita patut sentiasa berfikir, perlu tahu Tuhan kita bukan seorang Tuhan yang tidak mempeduli! Dia adalah kebenaran, sumber cinta…
Ubat baik yang boleh mengubati sikap tidak peduli – cinta
Sikap tidak peduli seringnya kerana hati tidak peduli, bagaimakah boleh mengubatinya? Saya rasa cinta boleh. Cinta adalah salah satu ciri Tuhan. Mari kita lihat gambaran cinta dan cerita dalam kitab tentang cinta.
Cinta tanpa syarat, cinta mengorban
Tuhan cinta manusia, malah kurniakan anak kepada mereka, agar semua yang percayai, tidak binasa, tetapi mendapat kehidupan kekal. (John bab 3 kata 16) Nenek moyang berdosa, menyebabkan generasi seterusnya juga berdosa. Tuhan kerana ingin melepaskan manusia dari ikatan dosa, menghantar anaknya Yesus Kristus ke dunia ini untuk menyelamatkan kita. Kerana cintai rakyat Dia, Yesus Kristus demi menakung kepahitan kita, mengorbankan kemulian sendiri, menjadi manusia, menganti manusia menebus dosa, dirotan oleh orang, dihina, malah disalib.
Cinta yang tidak inginkan pulangan
Yesus tahu dia akan disalib. Semasa makan malam sebelum paskah, syaitan telah letakkan niat jual Yesus dalam hati Judah. Perkara ini Yesus ketahui, dia juga tahu pengikut dia akan meninggal dia selepas dia ditangkap, termasuk Peter yang katakan dia tidak akan meninggalkan Dia, tiga kali tidak menafikan Dia, namun Yesus masih berdiri, menanggalkan pakaian dan menyekat pinggang, mengambil tuala, menuang air ke dalam basin dan cuci untuk pengikut Dia. (John bab 13 kata 1-5) Yesus Kristus tahu Judah akan jual Dia, pengikut Dia akan meninggalkannya, Peter akan tiga kali nafikan Dia, tetapi dia tidak berubah kerana itu, masih mencuci kaki mereka, tidak mengharapkan sebarang pulangan.
Cinta kasihan
< Ruth >Watak utama Ruth adalah seorang balu, walaupun suami telah meninggal dunia, dia masih rela menjaga nenek. Untuk menjaga diri sendiri dan nenek, dia pun pergi lading ornag kaya Poris untuk mengutip gandum. Selepas Poris ketahui perkara Ruth, kasihan dia pun membenarkan Ruth menginap dan mengutip gandum di lading dia. Poris juga menyuruh hamba dia tidak boleh membuli, menghina Ruth, malah memberitahu hamba dia menarik keluar sedikit gandum dari sejambak gandum dan tinggalkan di jalan agar Ruth boleh mengutip. Dalam cerita ini, kita boleh tengok belas kasihan Poris, dia juga tiada sikap tidak peduli kerana kekayaan sendiri, sebaliknya, dia prihatin terhadap orang yang memerlukan.
Membantu orang sendiri gembira `
Membantu orang sendiri gembira, ini perkataan yang kerap didengar, tetapi selalu kerap didengar tapi mengabaikan maknanya. Memang, membantu orang boleh mendatangkan perasaan baik. Ada sebuah cerita: Seorang pemuda menjangkiti kanser, memerlukan beberapa juta wang pembedahan. Oleh kerana miskin, keluarga penyakit terpaksa meminta bantuan media, harap boleh mendapat bantuan kewangan dari masyarakat. Selepas hari kedua berita diterbit, ada seorang datang menderma. Dia juga seorang pekerja yang menganggur, membawa anak yang cacat datang. Walaupun jumlah derma tidak banyak, tetapi mengharukan orang.
Ada seorang wartawan berasa hairan, lalu bertanya dia kenapa dia boleh menderma dan membantu orang walaupun diri sendiri pun tidak dapat jaga? Pekerja itu pun berkata: “Orang miskin mengeluarkan sedikit wang masih orang miskin, ia tidak berubah. Yang berbeza, apabila saya mengeluarkan sedikit wang boleh membuat saya rasa angkuh dan kaya.”
Saya rasa terkejut selepas mendengar cerita ini, kerana tidak bekerja, masih perlu menjaga seorang anak yang cacat, dia juga perlu wang untuk menjaga diri sendiri dan ahli keluarga, tetapi masih rela mengambil wang untuk membantu orang. Tindakan ini sesuai dengan ajaran kitab: memberi bantuan lebih baik daripada menerima bantuan Kisah Rasul-Rasul 20:35. Walaupun dia tahu pemberian tidak akan mengubah fakta dia orang miskin, tetapi apabila dia rela membantu orang lain, dia rasa dia berharga, hati kaya.
Para pembaca < The Youth Way >, mungkin kamu rasa diri masih muda, tidak berdaya membantu orang lain. Wang pelajar tidak banyak, bagaimana membantu orang? Sebenarnya, kita perlu ada konsep begitu – bukan hanya orang yang ada wang boleh membantu sahaja. Contohnya: membantu orang tua menyeberangi jalan, memberi tempat duduk kepada orang yang memerlukan semasa menaiki bus, prihatin kepada keperluan orang lain, sedia memberi bantuan, mengeluarkan sebahagian wang simpanan untuk membantu mangsa membina semula rumah, menawarkan senyum kepada orang sekeliling. Membantu orang bermula dari orang di sekeliling, mula dari perkara harian kecil, jangan pandang rendah pada kebaikan yang dibuat. Kitab Amsal bab 3 kata 27 berkata: “Kalau kamu berdaya, jangan tidak peduli, harus membantu orang yang diperlukan.” Ini ajaran kitab. Tidak dapat dinafikan, orang yang memerlukan bantuan ramai, kita tidak boleh membantu semua, tetapi hanya kita rela fikir semula, kurang tidak peduli, setiap orang rela cuba membantu orang, rela memberi lebih banyak, dunia ini akan menjadi lebih baik.
Buat kerja baik menjadi kerja buruk
Ada satu perkara yang pernah berlaku di China, citizen Nanjing yang bernama Pen Yu nampak Xu Shou Ran terjatuh di jalan lalu membantu dia berdiri, lalu menghantar dia ke hospital untuk menyemak. Akhirnya didapati Xu Shou Ran tulang paha patah, perlukan pembedahan. Xu Shou Ran lalu meminta pampasan dari Pen Yu. Akhirnya, kes ini dibawa ke mahkamah. Xu Shou Ran mengatakan Pen Yu yang melanggar dia, patut membayar pampasan, membayar wang pembedahan. Pen Yu katakan dia nampak Xu Shou Ran terjatuh lalu keluar dari kereta, membantu dia berdiri dan menghantar ke hospital. Akhirnya, mahkamah memutuskan tindakan Pen Yu tidak normal, perlu membayar Xu Shou Ran sebanyak 45876 yuan.
Kes ini mencetuskan kontroversi yang besar, orang rasa Pen Yu yang membantu orang didakwa sebagai pesalah oleh Xu Shou Ran, malah dihakim membayar pampasan dan wang pembedahan, ia merupakan perkara yang tidak munasabah. Perkara ini mungkin mengakibatkan ramai orang tidak berani memberi bantuan, kerana takut baik hati mendatangkan masalah.
Namun, kitab mengajar kita untuk melakukan perkara baik. Tetapi, bagaimanakah kita boleh menjamin kita tidak dicedera semasa membuat perkara baik? Kitab berkata: “…jadi kamu perlu cerdik seperti ular, baik seperti burung merpati.” Matius bab 10 kata 16 Semasa proses membantu orang, kita perlu meminta Tuhan mengurnia kita kebijaksanaan untuk menganalisis, dapat membezakan siapa yang perlukan bantuan yang sebenar, bukan hanya membantu orang dengan membutakan. Sudah pasti, dalam proses ini, kita mungkin masih akan ditipu, difitnah, malah dikhaniati, walau bagaimanapun, kita mesti bergantung pada Tuhan, kekal baik hati, cari cara menyelesai semasa berdepan dengan masalah.
Biarawati Teresa berkata: “Orang sentiasa tidak munasabah, tiada logik dan pentingkan diri sendiri, walau bagaimanapun, kamu perlu memaafkan mereka. Walaupun kamu adalah baik hati tetapi orang masih akan katakan kamu pentingkan diri dan tidak berhati baik. Walau bagaimanapun, kamu perlu baik hati.” Dia juga berkata: “Ini perkara kamu dengan Tuhan, tetapi bukan perkara kamu dengan orang lain.”
Jadi, kita tidak patut mengubah prinsip mengendali perkara kita kerana sikap orang lain, hanya perlu mengikuti ajaran kitab dan membantu orang yang diperlukan.
Kongsi cerita
Saya pernah membaca sebuah buku < Kos batu: membina sebuah sekolah untuk kampung >, penulis dari Afrika, tamat pelajaran dari universiti kebangsaan, menjadi sarjana universiti columbia Amerika. Kemudian dia dan isteri balik ke negara sendiri, nampak ramai orang berbaris di luar rumah ibu bapanya, ingin meminta bantuan darinya. Ramai orang yang bersusah payah dalam kehidupan, tidak berdaya membesarkan anak mereka yang ada AIDS. Dia ingin membuka sekolah untuk anak yatim. Tetapi dia tiada wang, ayah pun tidak rela menderma wang dan tidak rela membekalkan tanah untuk dia gunakan. Ramai orang rasa ragu terhadap menderma kepada rumah anak yatim, kerajaan pun rasuah.
Pada masa itu, perkara ini sangat tegang tetapi orang lain pun tidak peduli. Kadang-kadang ada situasi begitu, kita akan fikir: Keupayaan saya terhad! Ia tiada kaitan dengan saya! Namun, penulis bercakap tentang perkara ini, dia kata: petikan ini membuat saya terkejut, saya tidak pernah fikir tidak buat apa-apa, juga boleh dikira sebagai orang jahat. Tidak mempedulikan perkara orang lain sama dengan mencederakan orang lain, kerana tidak lakukan apa-apa, tidak berkata apa-apa adalah setuju dengan pembuat orang jahat. Mungkin menakutkan, tetapi ada alasan.
Tips
  1. Apakah yang bertentangan dengan cinta?
    Adakah benci? Tidak, adalah tidak peduli.
  2. Apakah yang bertentangan dengan prihatin?
    Adakah mencedera? Tidak, adalah tidak peduli.
  3. Apakah yang bertentangan dengan berani?
    Adakah takut? Tidak, adalah melarikan diri.
  4. Apakah yang bertentangan dengan berjaya?
    Adalah gagal? Tidak, adalah menyerah kalah.
Harap kita boleh lebih prihatin kepada perkara dan orang di sekeliling, membuat perkara yang kita boleh lakukan, sedaya upaya, agar dunia ini lebih baik.

Sumber:The Youth Way Fasa 116